Mengulik Fakta Fidel Castro

Fidel Castro , bapak Revolusi Kuba , memerintah negaranya selama 47 tahun, dari tahun 1959 hingga 2006. Sebagai perbandingan, selama periode yang sama, 10 orang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat: Dwight Eisenhower , John F. Kennedy , Lyndon B. Johnson , Richard Nixon , Gerald Ford , Jimmy Carter , Ronald Reagan , George HW Bush , Bill Clinton , dan George W. Bush . Bagi sebagian orang, Castro adalah seorang diktator yang kejam dan seorang komunistiran Bagi yang lain, dia adalah seorang pembebas dan pendukung kuat egalitarianisme. Tanpa ragu, dia adalah salah satu orang yang paling dikenal di dunia pada paruh kedua abad ke-20 dan awal abad ke-21. Dia dikenang karena sejumlah ciri khas, peran, dan asosiasi. Ini beberapa di antaranya.

1. Pahlawan Amerika

Sebelum ia difitnah oleh politisi AS dan media massa arus utama, Castro dirayakan sebagai pahlawan karena telah menjatuhkan rezim otoriter Fulgencio Batista . Segera setelah Revolusi Kuba yang penuh kemenangan, Ed Sullivan , pembawa acara variety televisi “sangat besar” paling populer di Amerika, terbang ke Kuba untuk merekam wawancara dengan Castro. Di Matanzas pada pukul 02:00 pada tanggal 11 Januari 1959, dikelilingi oleh sekitar 100 orang bersenjata, Sullivan berbicara dengan Castro, yang ia samakan dengan George Washington . Dia menyebut Castro seorang “pemuda yang baik,” menggunakan kata sifat yang sama yang dia gunakan untuk menggambarkan Elvis Presley dan akan digunakan untuk merujuk pada The Beatles. Kemudian pada hari itu, di Havana , Castro merekam penampilan untuk program berita TV Face the Nation . Dia berbicara dalam bahasa Inggris yang terhenti tetapi meyakinkan, seperti ketika dia muncul sebagai tamu di The Tonight Show yang diselenggarakan oleh Jack Paar , yang pergi ke Havana untuk mewawancarai “El Comandante.” Para wartawan yang menanyainya di Meet the Press (19 April 1959) memanggilnya Dr. Castro, mengadopsi kehormatan konvensional Kuba untuk seorang pengacara (dokter ahli hukum). Pada kesempatan itu, Castro, yang belum menyatakan dirinya seorang Marxis , mengatakan bahwa dia pikir rakyat Amerika “baik.”

2. Beard terkenal

Abraham Lincoln memiliki janggut yang terkenal. Begitu pula Walt Whitman dan Karl Marx . Namun, sulit untuk memikirkan jenggot yang lebih terkenal daripada yang dikenakan Castro selama tujuh dekade. Seperti rekan-rekan revolusionernya, ia memiliki sedikit peluang untuk bercukur saat beroperasi di belantara pegunungan Sierra Maestra . Janggut pria yang sudah dewasa menjadi lencana kehormatan. Rambut wajah itu juga bertindak sebagai filter bagi mata-mata, yang, sebagaimana dicatat Castro dalam otobiografinya, Fidel Castro: My Life , harus menumbuhkan pertumbuhan enam bulan sebelum bahkan mencoba menyusup ke Gerakan 26 Juli. Jauh setelah gerilyawannyaberhari-hari, Castro mempertahankan janggutnya sebagai simbol kemenangan revolusi. Jenggotnya menjadi simbol yang sangat kuat sehingga Badan Intelijen Pusat AS menetas (tetapi tidak pernah melakukan) rencana untuk membuatnya jatuh dengan menanam di sepatu Castro obat menghilangkan rambut yang dapat larut yang bisa dengan mudah diserap melalui kulit. Secara pragmatis, Castro berpikir bahwa melewatkan mencukur menghemat waktu yang bisa dia gunakan dengan lebih produktif. Dengan perhitungannya, “jika Anda mengalikan lima belas menit yang Anda habiskan untuk bercukur setiap hari dengan jumlah hari dalam setahun, Anda akan melihat bahwa Anda mencurahkan hampir 5.500 menit untuk bercukur. Pekerjaan delapan jam sehari terdiri dari 480 menit, jadi jika Anda tidak mencukur Anda mendapat sekitar 10 hari yang dapat Anda gunakan untuk bekerja, membaca, berolahraga, apa pun yang Anda suka. ” (Sebenarnya, matematika berhasil sekitar 11 hari.)

3. Target Pembunuhan

Pembunuhan karakter adalah tujuan dari plot untuk melemahkan wajah Castro, tetapi, selama bertahun-tahun, badan intelijen AS juga merumuskan banyak plot yang gagal atau gagal untuk benar-benar mengambil nyawa Castro. Meskipun dipertanyakan apakah mereka melakukan upaya 634 untuk membunuh Castro yang diklaim oleh Fabián Escalante, mantan kepala Departemen Keamanan Negara Kuba, ada banyak bukti rencana pemerintah AS untuk membunuh Castro. Beberapa dari mereka memang sangat aneh. Dua yang paling aneh berputar di sekitar hasrat Castro untuk menyelam scuba: satu menyerukan kerang peledak untuk ditanam di daerah di mana ia suka menyelam, dan yang lainnya melibatkan jas hujan yang tercemar jamur penyebab penyakit dan alat bantu pernapasan yang berbahan dasar tuberkulosis yang akan diberikan kepadanya. Instrumen kematian lain yang diusulkan termasuk pulpen yang menyembunyikan jarum hipodermik sangat halus sehingga ditusuk olehnya tidak akan terdeteksi, pil toksin botulisme yang akan diberikan kepada Castro oleh mantan kekasih, dan baik cerutu beracun maupun meledak.

4. Cerutu di mana-mana

Tidak mengherankan bahwa cerutu tampak seperti cara yang baik untuk sampai ke Castro. Selama beberapa dekade, cerutu yang menonjol dari mulutnya hampir merupakan tanda tangan baginya, sama seperti seragam kelelahannya (sisa gerilya lain) dan janggut. Kuba, tentu saja, terkenal akan seni cerutunyamembuat, jadi wajar bahwa Castro akan merayakan pencapaian nasional itu dengan menjadikannya bagian dari citranya. Yang mengejutkan adalah perannya dalam pengembangan salah satu merek cerutu paling terkenal di pulau itu. Pada awal 1960-an, setelah mengetahui bahwa cerutu aromatik khusus yang dihisap oleh salah satu pengawalnya dibuat oleh teman pengawal itu, Castro mendirikan pabrik El Laguito untuk membuatnya. Cohiba Espléndidos yang dihasilkan menjadi merek terkenal di dunia dan cerutu pilihan Castro selama lebih dari 20 tahun. Namun, pada tahun 1985, prop-nya yang ada di mana-mana menghilang. Setelah menjadi perokok cerutu pada usia 15, Castro berhenti merokok pada usia 59 untuk mendukung kampanye nasional yang berorientasi kesehatan melawan merokok.

5. Ahli Sastra

Seorang pembaca yang rajin dan pencinta sastra, Castro memiliki hubungan dengan tiga penulis pemenang Hadiah Nobel . Dia mengutip novel Amerika Ernest Hemingway For Whom the Bells Tolls , tentang Perang Saudara Spanyol , sebagai inspirasi untuk taktik gerilya. Banyaknya foto-foto Castro dengan Hemingway, yang terkenal memiliki rumah di Kuba, memberi kesan persahabatan yang erat antara kedua pria itu. Sebenarnya, semua foto berasal dari satu pertemuan pada Mei 1960 ketika Castro menghadiri kontes memancing yang diadakan untuk menghormati Hemingway. Penyair Chili Pablo Nerudasangat menghormati Revolusi Kuba dan Castro, meskipun ia terkejut dengan perlakuan kasar Castro terhadap seorang fotografer yang terjadi pada pertemuan rahasia antara kedua pria di Caracas . Kemudian, Neruda menjadi objek cemoohan dalam surat publik oleh para intelektual Kuba, yang konon ditulis atas perintah Castro, setelah penyair itu mengunjungi Amerika Serikat pada 1966. Hubungan Castro dengan novelis Kolombia Gabriel García Márquez memiliki kualitas yang sama sekali berbeda. Keduanya benar-benar dekat. Pada era pasca-revolusi awal, penulis bekerja untuk biro pers pemerintah Kuba sebelum diambil alih oleh komunis. Persahabatan kompleks pria berkembang dari penghormatan Castro terhadap klasik realis ajaib García MárquezSeratus Tahun Kesendirian . Ia melanjutkan untuk bertahan hidup campuran campuran novelis dukungan dan kecaman terhadap rezim Castro. García Márquez menganggap Castro memiliki kepekaan sastra yang sangat halus dan menembus, dan, selama bertahun-tahun, atas permintaan penulis, Castro membaca dan mengkritik naskah-naskahnya.

6. Phenom bisbol

Menurut legenda yang telah lama diabadikan, Castro adalah seorang pelempar lemparan keras yang menarik perhatian para pengintai Baseball Liga Utama . Dalam satu versi yang sepenuhnya fiktif, yang dikarang oleh Don Hoak, seorang leaguer utama pekerja harian, Hoak terlibat dalam pertandingan Liga Kuba yang diinterupsi oleh demonstran mahasiswa anti-Batista. Di antara mereka ada Castro, yang mengambil gundukan itu dan mengirimkan beberapa bola cepat yang liar namun Hoak susah payah dilanggar. Versi lain dari legenda berkisar di Senator Washingtonpandu Joe Cambria mencari calon tamu Castro, tetapi tidak cukup terkesan untuk merekrutnya. Seandainya “pemanas” Castro memiliki semangat lebih, ceritanya, mungkin tidak pernah ada Revolusi Kuba. Sebenarnya, Castro adalah atlet sekolah menengah ulung yang dinobatkan sebagai olahragawan sekolah Havana yang luar biasa pada tahun 1943-44. Dia unggul di bidang lintasan dan lapangan (dalam lompat tinggi dan lari jarak menengah), basket (bermain untuk tim mahasiswa baru Universitas Havana), dan tenis meja. Terlebih lagi, dia memilih tim bisbol SMA-nya sebagai senior. Dia dilaporkan memang muncul, tanpa diundang, di dua percobaan yang diadakan oleh Cambria tetapi gagal untuk membedakan dirinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *